Syarah Bidayatul Abid (1): Mukadimah

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

الحَمْدُ للَّهِ الذي فَقَّه في دينهِ مَنْ شَاءَ مِنَ العِبَادِ، وَوَفَّقَ أَهَلَ طَاعَتِهِ لِلْعِبَادَةِ والسَّدَادِ، والصَّلاَةُ والسلامُ على سيِّدنا مُحمدٍ الهَادِي إِلى طريقِ الرَّشَادِ، وعَلَى آله وأصحابهِ السَّادَةِ القَادَةِ الأَمْجَادِ، وعَلَى تَابِعيهم بإِحسانٍ صَلاَةً دَائِمَةً مُتَّصِلَة إِلى يَومِ المَعَادِ

أَمَّا بَعْد

Segala puji bagi Allah yang telah memberikan pemahaman agama-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan telah memberikan taufik bagi orang yang menaati-Nya untuk beribadah dan berada diatas kebenaran. Shalawat serta salam atas Baginda Muhammad ﷺ sebagai manusia yang memberikan petunjuk menuju jalan kebenaran, kepada keluarganya, kepada para shabatnya yang mulia, dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik – dengan shalawat yang tidak pernah putus sampai hari kiamat.

Amma ba’du:

SYARAH

Pembahasan fikih itu mencakup empat hal yakni ibadah, jual beli, rumah tangga, dan jinayat.

  • Ibadah terdiri atas thaharah, shalat, zakat, puasa, manasik, dan jihad.
  • Jual beli maksudnya muamalah dalam perkara harta terdiri atas jual beli, riba, gadai, syirkah, dan sebagainya.
  • Rumah tangga terdiri atas nikah, talak, li’an, persusuan, dan sebagainya.
  • Jinayat terdiri atas tindak pidana, hudud, peradilan, dan sebagainya.

Nah, kitab yang kita bahas ini hanya membahas poin yang pertama saja yakni ibadah. Dan ini pun disajikan secara ringkas. Harapannya agar para pemula dapat memahami perkara ini dan mengamalkan isinya. Oleh karena itu, dalam menjelaskan kitab ini, kami akan menyajikannya secara ringkas saja tidak panjang lebar. Karena ini sebagai pengantar untuk mengetahui fikih ibadah dalam mazhab Hanbali.

Penulis memulai dengan basmallah karena meneladani apa yang ada di Al-Qur`an yang mulia, yakni Al-Qur`an diawali dengan basmallah, dan mengamalkan hadits,

كُلُّ أَمْرٍ ذِيْ بَالٍ لاَ يُبْدَأُ فِيْهِ بِـ : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ فَهُوَ أَقْطَعُ

“Setiap perkara yang tidak dimulai dengan bismillaahirrahmaanirrahiim, maka terputus.” (HR Ibnu Hibban dari dua jalan periwayatan. Ibnu Ash-Shalah berkata, hadits hasan)

Kemudian beliau memuji Allah dan menyanjungkan shalawat dan salam atas rasul-Nya yang mulia, pun kepada keluarga, para sahabat beliau, dan kepada orang-orang yang mengikuti mereka.

فَقَد اسْتَخَرْتُ اللَّهَ في جَمْعِ مُخْتَصَر مُفيد، مُقْتَصِرًا فِيهِ عَلَى العِباداتِ تَرْغيباً للمُرِيدِ، وتقريباً لِلمُستفيدِ، في فِقْهِ الِإمامِ المُبَجَّلِ، أبي عبد الله أحمد بن مُحمَّد بن حَنْبَل، وَسَمَّيْتُهُ: “بِدَاية العَابِدِ وكِفَاية الزَاهِدِ”، ومِنَ اللَّهِ تعالى أرتجي له القبولَ والنفْع لكُل مَن اشتغلَ به مِنْ سائلٍ ومسؤول، إِنه أكْرَمُ مَأْمُول

Aku telah melakukan istikharah kepada Allah untuk menuliskan ringkasan yang bermanfaat. Sebuah ringkasan yang menghimpun perkara-perkara ibadah bagi orang-orang yang menginginkan kebaikan dan kemudahan bagi mereka yang ingin mengampil faedah dari fikih imam yang mulia Abu Abdillah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal  rahimahullahu. Aku memberinya judul Bidaayatul ‘Aabid wa Kifaayatuz Zaahid. Aku berharap kepada Allah agar buku ini dapat diterima dan bermanfaat untuk setiap orang yang menyibukkan diri dengannya dari orang-orang yang belajar dan mengajarkan. Sesungguhnya – aku mengharapkan – kemuliaan atas kitab ini.

SYARAH

Lalu beliau menyampaikan pengantar singkat, bahwa yang beliau tulis ini merupakan kumpulan dari perkara-perkara ibadah yang beliau tulis dengan ringkas yang sesuai dengan mazhabnya Al-Imam Ahmad bin Muhammad bin Hanbal asy-Syaibani rahimahullah.

Di akhir pengantarnya, beliau berharap agar apa yang beliau usahakan ini menjadi amalan yang diterima di sisi Allah dan bermanfaat bagi kaum muslimin. [ ]

Bersambung …

Dinginnya Merbabu, 2 Dzulqa’dah 1441

Al-Faqir Abu ‘Aashim asy-Syibindunji

Referensi:

Bidaayatul ‘Aabid wa Kifaayatuz Zaahid. Al-‘Allamah Al-Faqih Abdurrahman al-Ba’li al-Hanbali. Penerbit Darul Basyar al-Islamiyyah, Beirut.

Artikel: sunnahedu.com

Abu 'Aashim asy Syibindunji

Pengasuh SunnahEdu[dot]Com. Pernah menjadi mahasantri di Ponpes Jamilurrahman As-Salafi, Bantul. Masyayikh yang pernah diambil faedahnya ialah Syekh Haitsam Muhammad Sarhan, Syekh Abdul Lathif al-Jazairi, dan Syekh Abdul Aziz al-Iedan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *